MeMori UnTuk DikeNanG..

Hari ini aku bersempatan untuk melangkah ke perpustakaan. Tujuanku hanya satu, hanya untuk mengulangkaji pelajaran. Tetapi entah mengapa aku memerlukan seorang teman untuk mengulangkaji pelajaran bersama-sama. Kemudian terlintas di fikiranku untuk mengajak seorang teman yang sudah lama tidak keluar bersamanya. Kemungkinan ku rindukan gelak tawa temanku itu.

kemudian aku mempelawa dia untuk sama-sama mengulangkaji pelajaran dan ajakan ku diterima dengan baik. Destinasi pilihanku ialah Perpustakaan Peringatan Za’ba dan sungguh tidakku sangka bahawa dia teringin sangat mahu ke sana. Aku keheranan mengapa dia begitu beriya-iya mahu ke sana. Setelah diselidiki, rupa-rupanya dia tidak pernah menjejaki kaki ke Perpustakaan Peringatan Za’ba. Perkara ini sedikit sebanyak mengundang rasa geli hati dan perkara ini tidak dapat ku selindung, lantas ku ketawa dan temanku hanya tersenyum.

Semasa kami mengulangkaji pelajaran, kami ada selitkan perbualan kosong. Kadang-kadang kalau terus mengulangkaji pelajaran tanpa menyelitkan perbualan agak membosankan juga. Tiba-tiba temanku memberitahu bahawa dia tidak pernah melawat ke Muzium Seni Asia. Tanpa berfikir panjang, aku mempelawa temanku untuk ke sana selepas selesai mengulangkaji pelajaran.

Setelah tibanya di muzium, aku tengok temanku begitu teruja apabila dapat melawat Muzium Seni Asia. Pada masa yang sama, temanku bertuah kerana terdapat pameran ‘keamanan’ dan dia sempat mempelajari cara membuat origami sebagai simbolik kepada mesej keamanan. Aku lihat dia bersungguh-sungguh untuk mempelajari membuat origami. Akhirnya dia berjaya dan aku kagum dengan sikapnya yang tidak suka mengalah.

Dalam perjalanan balik daripada Muzium Seni Asia, aku teringat yang temanku belum menunaikan solat dan aku mengajaknya ke Komplek Perdana Siswa tetapi ajakan ditolak. Dia mengajakku balik tetapi aku menyarankan dia menunaikan solat dahulu di Fakulti Sains sebelum balik ke kolej. Selesai sahaja temanku bersolat, hujan mula turun dengan lebatnya dan kami terperangkap di situ. Tiba-tiba perutku mula berkeroncong, aku memberitahu kepada temanku akan perihal tersebut. Kemudian kami mula menjelajah Fakulti Sains untuk mencari kafetaria tetapi siri penjelajahan kami menemui kegagalan. Akhirnya hujan mula berhenti dan kami mengambil keputusan untuk balik ke kolej.

Dalam perjalanan balik ke kolej, temanku ada memberitahu terdapat satu tempat makan ‘best’ di Fakulti Sains Komputer. Mendengarkan cerita dia, ku tertarik untuk makan dekat sana. Tanpa berlengah, kami pergi ke tempat makan tersebut yang dinamakan Yaya D’Rimba CafĂ©. Tidak aku sangka tempatnya begitu menarik dan sesuai dengan namanya. Makanan dekat situ agak menarik kerana menawarkan banyak pilihan terutama kepada pengemar makanan barat. Semasa kami tengah makan, hujan mula turun dan sekali lagi kami terperangkap. Sesudah hujan mula reda, kami terus bertolak balik ke kolej kediaman dan berakhirnya sebuah memori yang akan baik untuk dikenang. Sesungguhnya memori ini tidak aku lupakan sehingga akhir hayat. Terima kasih temanku.

5 Response to "MeMori UnTuk DikeNanG.."

  1. emm ni mest teman tp mesra ni kn...heeeee

    hmm maybe blh dikatakan mcm 2 ler..
    lama awk xde komen coretan sy yer..hehe

    mRa_mj_xx says:

    uhuk2..ade 2blog citer yg same ye.hha
    kafe fac sains kt atas la..kene nek bukit sket..

    apsal aku gi d'rimba bnyk chinese food je...

    ntah la khair..tp masa aku p dlu,aku tgk menu bnyk westtern food..maybe skrg da berubah kot menu dia..aku p sem lepas..

Powered by Blogger | Converted by BloggerTheme